Sunday, 30 December 2012

Rayuan Rindu

Assalamualaikum.. rasenya baru je tadi post entri.. tetibe nak post lagi.. hehe.. Td dekt fb ana nampak ada sahabat ni post  satu rangkap lagu ni. Pastu tersentuh sangat dan terus cari lari full lyric for this song and i found it!!




Rayuan Rindu Lyrics

by Raihan
Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Munajat hamba padaMu
Mengharap kasih sayangMu
Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Munajat hamba padaMu
Mengharap kasih sayangMu
Carilah ilmu mengenal Allah
Tanamkan takut neraka Allah
Semaikan harap syurga Allah
Carilah keredhaan Allah
Rinduku ya Rasulallah
Padamu ya Habiballah
Walau tak pernah bersua
Cintaku tetap membara
Rinduku ya Rasulallah
Padamu ya Habiballah
Engkaulah buah hatiku
Engkaulah kekasih Allah
Alangkah indah peribadimu
Tidak tergambar mulia akhlakmu
Engkaulah rasul pilihan Allah
Bawa rahmat seluruh alam
My heart is loving You
My heart is just for You
Knowing You Allah
I will try to get close to You
My heart is loving You
My heart is just for You
Knowing You Allah
I will try to get close to You
Let us find the way to know God
Feel the torches of hell-fire
Think of pleasures of paradise
Find the way to get Allah's love
Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Bertemu Allah yang esa
Menjadi idaman kalbu
Hatiku merayu rindu
Kasihku padaMu syahdu
Bertemu Allah yang esa
Menjadi idaman kalbu

[ Rayuan Rindu lyrics found on http://lyrics.my ] 


Moga terhibur dan bermanfaat!!

Saturday, 29 December 2012

Recheck Tahun 2012

Tik , tok . tik , tok .... KRING!!

Assalamualaikum...


30 December 2012... Hari ini saya akan meninggalkan rumah tercinta.. Merantau di negeri orang jauh nun ke pantai timur. Bumi Ulul Albab a.k.a Besut Terengganu. Sedih memang sedih. Siapa yang tidak sedih meninggalkan bonda tercinta, Berat rasa hati. Hanya kepada Allah ku panjatkan doa demi menjaga keselamatan ibu dan adik-adikku yang jauh dimata..

creditto : akak manis. mintak pinjam gamba ye!


Haihh.. Keluhan berat terhembus. Kembali semula ke Kampus Sultan Mizan yang belum lagi sebati dalam diri ku. Saya masih orang baru. Tidak mengenali rentak hidup di sini kerana hati belum melekat di sini. Akibatnya telah dicampakkan kepadaku. Mendapat result exam tidak secemerlang orang lain. Susahnya hendak memautkan hati di bumi penuh ilmu dan cendekiawan ini. Kadangkala saya tertanya-tanya. Adakah ini takdirku.. Jika benar ini takdirku.. Kau permudahkanlah setiap urusanku. Tetapi permintaanku mungkin dianggap mulia oleh Allah. Allah berikan ujian lagi. Hanya saya yang rasa. Allah mahu menguji saya. Hanya saya yang tahu.

Alhamdullillah.. biah di sini tidak jauh bezanya dari zaman sekolah menengah dahulu. Salam ukuwwah tetap dihulur mesra oleh sahabat-sahabat. Ukuwwah hati mula bertautan dia antara kami. Sangat manis!. Tapi .. saya tetap rasa sendirian. Saya masih lagi mengidam cita-cita yang terkubur. Akibatnya, saya tidak nampak cita-cita di depan mata. Allah! . Saya melupakan perkara yang pertama yang perlu diutamakan. Iaitu menuntut ilmu lughatul quran. Saya terbuai dengan cita-cita yang tidak mungkin saya bina kembali. Saya lupa saya sedang mendalami bahasa syurga, bahasa yang paling mulia! Ya Allah, tetapkanlah hatiku..

Saya bukannya alim, saya bukannya pandai, saya hanya biasa-biasa. Tetapi azam saya tahun ini. Saya akan serlahkan permata berkilau dari dalam diri saya. Saya terlupa visi hidup saya " Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat". Akan saya genggam visi ini menuju misi yang satu iaitu .. Mardhatillah.

creditto : www.iluvislam.co 



Apa azam anda tahun ini??
Refresh azam!!
Dari Saidina Ali RA "beruntunglah seseorang yang hari ini lebih baik dari semalam, rugilah seseorang yang hari ini sama seperti semalam. Dan celakalah seseorang yang hari ini lebih buruk dari semalam."

Tuesday, 11 December 2012



Assalamualaikum sahabat yang saya kasihi..

Sahabat..


Kadang-kadang kita selalu berangan-angan mahu ditemukan pasangan yang soleh/solehah supaya kita dapat berpimpin tangan menuju redha Allah bersama-sama padahal kita tidak berusaha mendampingkan diri mencari sahabat yang soleh/solehah yang boleh mengingatkan kita waktu solat, jom qiammulail, ataupun mari baca Ma’thurat.

Bukankah sahabat yang baik juga adalah pembuka jalan untuk kita menjadi yang baik dan permulaan ceri
ta untuk kita mendapat yang terbaik juga?

Bukankah seorang suami/isteri yang baik pada masa hadapan bermula dengan menjadi sahabat yang baik juga pada masa sekarang?

#Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah s.a.w:

“Siapakah yang menjadi sahabat yang paling baik bagi kami?”



Jawab Rasulullah s.a.w:

“Seorang yang apabila kamu memandangnya, kamu teringat akan Allah, apabila kamu dengari cakapnya, bertambah pengetahuan kamu tentang Islam, apabila kamu melihat kelakuannya kamu teringat kehidupan akhirat.”




Wallahualam..

Wednesday, 5 December 2012

‎~ Sayang, i love you ~


Credit to Mr. Google

cute tak?? hehe...



Panggilan, kalimah, dan ayat sebegini sentiasa di ucapkan oleh seorang lelaki kepada perempuan, atau perempuan kepada lelaki yang 'bercinta'..

sama ada 'bercinta' itu sebagai suami isteri atau 'bakal suami isteri' atau hanya sekadar 'teman tanpa niat untuk bernikah'..

wallahua'lam..

ada yang senang untuk mengungkapkannya, dan ada juga yang susah/kadang-kadang mengungkapkannya..

tetapi, apa yang lebih penting,

"apabila mengungkapkannya, maka ada tanggungjawab yang besar untuk ditunaikannya."

pilihan ada dua,

1- menjadi seorang yang 'melihat' cinta sekadar cinta, sekadar hiasan di bibir, sekadar 'kuntuman bunga' semata-mata..


2- menjadi seorang yang 'berusaha' menjadikan cinta sebenar-benar cinta, terutama di dalam mendapatkan cinta yang diredhai-Nya..

pilihan ke atas diri 'kita'..^_^

bukanlah tujuan atau motif post ini, untuk ;

--> mengajak manusia untuk bercinta sebagai 'couple', atau seumpamanya sebelum pernikahan,

--> tetapi untuk mengajak manusia lebih bertanggungjawab pada apa yang diungkapkan.

mungkin, manusia kini berpandangan,

apabila bersentuhan tangan, 'bersentuhan itu dan ini', barulah dikatakan 'kena bertanggungjawab'..

Tidak, tidak sebegitu,

ia bermula pada ungkapan di lidah lagi, pada ungkapan pada mula-mula perkenalan..

sebab itulah pesana Sayyidina Ali Karamallahu wajhah ; "lidah itu lebih tajam daripada pedang."

tajamnya pedang, boleh dilihat, maka boleh berhati-hati dengannya..

tetapi tajamnya lidah, sukar dilihat, dan ramai tidak menyedari sudah menghiris manusia lain dengannya..




dan, 






lidah kini banyak 'caranya', 'kaedahnya', dan antaranya adalah 'tulisan', sama ada di mesej hp, di facebook, dan seumpamanya..

ia juga adalah lidah..^_^

maka, berhati-hatilah apabila menggunakannya, untuk bercakap, untuk BERJANJI..

jangan bercakap pada perkara yang tidak mampu ditunaikan,
jangan bercakap jika ia boleh mengundang hirisan pada hati manusia,

bercakaplah pada perkara yang mampu ditunaikan, mampu membahagiakan manusia lainnya, dan mampu bertanggungjawab dengannya..

Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ada mengingatkan kepada kita,

"ada segolongan manusia di hari akhirat kelak, berasa dirinya banyak amal ibadah kepada Allah, banyak 'harta kekayaan' berupa pahala yang dibawanya,

tetapi rupa-rupanya, 'harta kekayaan' berupa pahala, banyak amal ibadahnya itu, sudah diambil oleh MANUSIA YANG DIA ZALIMI sama ada yang disedari atau tidak sedari,

ini-lah golongan manusia yang malang dan miskin di hari akhirat."

subhanallahi wabihamdih, wallahua'lam..

mungkin, ungkapan 'i love you' bukanlah perkara yang besar untuk di bawa ingatan Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ini..

sedangkan ada perkara lain lagi yang lebih besar, seperti menipu, mengkhianati, mengumpat, menghina dan seumpama itu, yang dikatakan lebih besar dan lebih jelas dengan ingatan Rasulullah صلى الله عليه وآله وصحبه وسلم ini..

^_^

tapi, saya tetap mahu ingatkan..!!

pada sahabat sekalian, saudara sekalian, serta diri saya sendiri..

"apabila kamu mahu ungkapkan sesuatu perkara, fikirkanlah sedalam-dalamnya, apakah ungkapan kamu itu bisa kamu tunaikan dan bertanggungjawab dengannya,

jika tak mampu, jangan mengambil risiko dengan mengungkapkannya, kerana kamu mungkin akan menzalimi manusia yang lain..

dan,

jika kamu tak mahu hatimu disakiti, jangan kamu sakiti hati orang lain.."

dan, tentang 'i love you'..

jika sudah diungkapkan kepada 'manusia terpilih', atau 'manusia pilihan', berusahalah bertanggungjawab dengannya..

sama ada tanggungjawab itu dengan berusaha untuk persiapkan pernikahan dengannya, atau menemui ibu bapanya, atau seumpamanya..

berusahalah bertanggungjawab dengan apa yang 'kamu ungkapkan'..

jika sudah diungkapkan tetapi kamu tidak berniat pun untuk bertanggungjawab dengannya, sekadar gurauan atau 'kehidupan kamu sahaja',

maka segeralah mohon maaf padanya, dan mudah-mudahan dia maafkan kamu, amin..

catatan : saya bawakan hal ini sekadar nukilan peribadi, sekadar luahan dari hati..

setiap manusia, ada kisah cinta masing-masing, persoalannya, bagaimana 'kamu memilih untuk membina kisah cinta kamu', sama ada ke arah kebaikan, atau ke arah keburukan..




Credit to Rusydee Artz



Credit to http://yuyunemarcello.wordpress.com/
tetibe je nak letak.. hehe.. anyway cute an pelamin nih?? 


wallahua'lam.. via-abe tajudin

Tuesday, 4 December 2012

Sebarkan Bahagia: HATI-HATI MERISIK

Sebarkan Bahagia: HATI-HATI MERISIK: "Beruntung Haura'. Abi kata, siapa nak risik Haura' bila Haura' besar nanti, Abi akan  pastikan Abi pernah tamrin dan musafir sekali denga...

Sunday, 2 December 2012








"Allah merahsiakan masa depan kita, Untuk menguji kita agar berprasangka baik, Merancang dengan baik, dan Berusaha dengan baik, Serta bersyukur dan bersabar.. Ingat, pertolongan Allah itu mungkin datang terlalu cepat dan mungkin juga tidak datang terlalu lambat.. Tetapi pertolongan Allah itu selalu datang pada saat yang tepat.."

Sunday, 25 November 2012

Ukuwwah yang indah...

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...
       Berhabuk dah blog ni ana tinggalkan, Ambil masa yang lama nak bersihkannya kembali... hehe.. otak pun dah mula manja-manja malas nk pikir idea. Maka! Hari ini ana paksa juga otak ini berdiri!  YEAHH! Suka naa sangat melebih-lebih.. hehe.. takpe. yang penting semangat kena ada an..?

       Sebenarnya terpikir-pikir juga nak buat entri tentang apa.. Since my mind is losing right now ...(errr.. bukan jadi kurang siuman ae..) Walaupun blog dah nampak uzur dan macam ade takde je orang bace.. nevermind... "aku menulis bukan kerna nama~~~" Melalut lagi..




Saya nak nukilkan satu puisi. Ada kaitan dengan tajuk ni sebenarnya..


Bila berukhuwwah
Terimalah kelemahannya dengan tangan terbuka,
Dengan lapang dada serta kemurnian jiwa
Bila berukuwwah...
Peganglah ia seeratnya,
Kerana ia adalah hadiah dari Allah buat saat suka duka.
Bersyukurlah jika kau punya sahabat,
Kerana ia adalah penguat langkahmu,
Betapa kita perlukan sahabat,
Kerana atas dasar iman,
Allah hadiahkan mereka tanda peringatan dan penghargaan
(puisi dari seorang teman)

       Ukhuwwah, perkataan ini acap kali di sebut. Sudah selalu dikupas malah semua orang telah memilikinya, merasainya keindahan berukuwwah ini. TETAPI, adakah kita benar-benar mengecapi maksud ukuwwah itu? Ukhuwwah bukan setakat diucapkan di bibir sahaja tetapi dilestarikan dalam hati..

Ukuwwah itu sangat indah

Ukuwwah itu terlalu indah untuk diungkapkan dan terlalu manis apabila dihiasi dengan kasih sayang, kejujuran dan keikhlasan. Tidak semua orang menghargai tulusnya ukuwwah itu.. Kadang-kadang, kerana sebuah ukuwwah, air mata menitis kerananya.

Manisnya ukuwwah boleh dirasa jika berukhuwwah semata-mata kerna Allah. Ana baru diketuk kebenaran. (tuk..tuk..tuk.. hehe..) Ukhuwah yang manis tidak akan dapat digapai secara membuta tuli. Tak cukuplah ukhuwah itu dengan hanya bertegur 'hye-hye dan bye-bye' tetapi ukhuwah yang sebenar melahirkan kesatuan dan menenangkan hati. Bila persaudaraan yang dihulur bukan keranaNya, percayalah, kita akan kalah dengan ujian dan berpecah juga akhirnya.


Indahnya suatu persahabatan itu apabila ia wujud kerana Dia. Indahnya bila cinta yang ada kerana Dia. Indahnya kasih sayang yang wujud kerana Dia. Indahnya bila segalanya disandarkan hanya kerana Dia. Indahnya bila segala perbezaan disatukan kerana matlamat yang satu, iaitu menggapai redha-Nya.
Ukuwwah kita setinggi mana?

Gunung?? oh .. tidak.. bukan itu.. Ukuwwah yang indah perlu dirasai dengan hati.. Kita sendiri boleh mengukur ketinggian ukuwwah tersebut. Ana sering merefleksi diri, melihat di mana kedudukan kami. Ana akui mungkin masih jauh dari menikmati nikmatnya ukhuwah yang sebenar. Namun, perjalanan ini tidak akan terhenti di sini. Ana mahu ukhuwah kami bersemi hingga bila satu saat kami ditakdirkan terpisah jauh, ana tidak perlu gusar. Kerana hati-hati kami telah pun terikat padu. 






LAGU YANG SANGAT MENYENTUH HATI UNTUK MEREKA YANG BERUKUWWAH KERANA ALLAH ... HAYATILAH!
  - seiring sehaluan - unic



Sunday, 4 November 2012

Hidup untuk EXAM ke?



Assalamualaikum.. 

Exam fever datang lagi... so.. bile di'annaouce' exam semua akan rasa kecut perut, semua akan buat muka cemberut.. dan semua akan rasa tak keruan..  dan mungkin juga yang rasa gembira ..??
Whateva la awk.. yang pasti exam tetap akan datang even berbagai eksperesi muke yang kita buat.. hehe.. So.. bile exam menjelma.. semua akan kalut cari bahan, buat bahan, mem'bahan' .. Semua akan tanya resepi kejayaan senior-senior dahulu kala.. "kak, gane akak bole dapat A++ ni kak??",
" Wooww, bang!! Hebatnyeee abang ni... tolong ajar sikit" .. macam-macam situasi yang dapat kita lihat kan? ... for me.. exam is exam.. (memangla) .... for me.. apabila orang tanya petua saya belajar.. Saya akan cakap >>> " err.. kalau ada usaha, Allah pasti tolong... sebab itu janji Allah" .. Yakin dengan janji Allah!! Allah akan beri kejayaan kepada kita!! don't worry.. kalau usaha laa.. Kalau dok meratap depan sejadah mintak itu ini tapi usaha tak dak.. tak leh jugak an.. hik3~~

Kadang-kadang saya tanya pada diri saya.. kita ni hidup untuk periksa ke? kita pergi sekolah/kolej/universiti untuk exam je ke? Lepas belajar chapter ni.. exam.. terus takyah ingat dah.. itu ke ILMU yang saya cari..???


Cuba check dalam diri kita, ada tak ciri-ciri seperti berikut:


1.  Menganggap peperiksaan adalah segala-galanya. 
2.  Setiap masa fokus hanya tertumpu pada exam. 
Sehingga masa makan, riadah dan tanggungjawab lain diabaikan.
3.  Sanggup melakukan apa sahaja demi memastikan 'A' dalam genggaman. 
Hatta meniru, menipu, berpakat bahasa isyarat dengan rakan sebelah dan bermacam2 cara lagi. ( don't be like this k.. ^^ )


Macam mana, antum penuhi salah satu kriteria @ dua @ semua sekali?
Ataupun tiada? Kalau macam tu, baguslah ^.^


Bagi golongan yang merasakan dirinya memenuhi kriteria-kriteria yang disebutkan tu, heheh..
cepat-cepatlah muhasabah diri.

Sebabnya, golongan yang hidup untuk peperiksaan ini, 100% percaya bahawa kejayaannya adalah disebabkan keupayaan dan usaha mereka sendiri. 


Mereka lupa yang mencipta kemenangan itu adalah ALLAH. Dan mereka juga lupa yang menguji kegagalan itu juga adalah dari ALLAH. 


Mereka hilang konsep tawakkal.                                                                                 


Hasilnya, golongan ini langsung tidak membina hubungan dengan ALLAH. Apa yang ALLAH suruh, disanggah, apa yang ALLAH larang, dilanggar.

INGAT!! : Belajar kerana Allah, InsyaAllah berkat.. 



فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ  

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. (Al-imran:159)

Indahnya exam nanti, bila kita niat macam ni:
(dengan semangat membara!) Aku nak dapat 'A' ni, untuk ummah! Aku nak jadi muslim/muslimah . Aku nak sampaikan ISLAM pada semua oarang. Aku nak penganut agama lain tak pandang rendah lagi pada umat ISLAM. 
Ayuh semua, kita skor kedua-dua peperiksaan ini. Tapi, ingat! peperiksaan terpenting yang kita perlu skor ialah peperiksaan di akhirat kelak.


JOM! kita bersedia untuk menduduki peperiksaan terpenting.
Jom kita skor 'A' dalam peperiksaan sebenar. 

Wallahualam..Sesungguhnya saya  insan yang lemah yang sedang memperbaiki diri untuk menjadi insan yang lebih baik dari semalam..

Wednesday, 3 October 2012

Aurat Saya, Maruah Saya!!!




            Wanita adalah makhluk ciptaan Allah yang sangat indah. Kerana keindahannya itu Buktinya??

 Allah sangat menjaganya dengan syariat-syariat yang terkandung pelbagai hikmah.
“Apabila seorang wanita itu solat lima waktu, berpuasa dalam bulan ramadhan, menjaga kehormatannya, mentaati suaminya, maka masuklah dia ke dalam syurga dari mana-man pintu yang disukainya.”

 Allah jadikan wanita itu dipenuhi dengan kelembutan tetapi sangat teguh di dalamnya. Saya sebagai wanita.. (erk.. muda agi..).. Saya sebagai gadis yang comel merasakan Allah sangat sayang dengan saya. Sebab apa? Sebab Allah menjaga saya.. ^^ .. TETAPI, ade orang tak tahu pun Allah sangat sayang dengan dia. Dia langgar perintah Allah malah menzalimi diri sendiri. Menzalimi diri sendiri?? Ade ke orang sanggup menyakiti diri sendiri??

Firman Allah bermaksud:

"Dan bacakan kepada mereka (wahai Muhammad) khabar berita seorang yang Kami berikan kepadanya (pengetahuan tentang) ayat-ayat (kitab) Kami, kemudian ia menjadikan dirinya terkeluar daripada mematuhinya lalu ia diikuti oleh syaitan (dengan godaannya) maka menjadilah ia dari orang yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan (sebab mengamalkan) ayat-ayat itu.  Tetapi ia bermati-matian cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsu. Maka bandingannya adalah seperti anjing jika engkau menghalaunya ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah dan jika engkau membiarkannya ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Demikinlah bandingan orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir. Amatlah buruk bandingan orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan mereka pula berlaku zalim kepada diri mereka sendiri."

[ Surah al-A'raf: 175-177 ]

Allah dah bagi peringatan supaya melakukan semua arahanNya dan meninggalkan laranganNya. Similinya apabila seorang ibu melarang anaknya bermain di tepi longkah kerana dikhuatiri jatuh. Mestilah ibu sayang kepada anaknya kan dan tidak mahu terjadi apa-apa pada anaknya.?

So.. dah abih dah melalut.. back to topic.. Ramai muslimah sekarang ni, tak tutup aurat dengan sempurna. Kita kecilkan skop. Bab TUDUNG.. ohh.. kalau kita keluar ke pekan atau Bandar.. hmm.. ramai kan yang tidak menutup mahkotanya itu. Bila ditanya kenapa tidak pkai tudung… ada sahaja alasannya.. siap sindir-sindir kita lagi yang pakai tudung.. Isbir ya qalbi.. sesungguhnya dakwah itu sukar…panjang...dan lambat… Kita perlu terus menasihatinya, mana tahu satu hari nanti akan terbuka hatinya? InsyaAllah… Setelah membuat ‘temuduga’ beberapa hamba Allah bolehla dicoret beberapa alas an yang ‘famous-amous yang selalu digunakan’.. Yang jawapan.. itu secara ‘roughly’ dibuat.. Jangan cakap camtu pulak!! Nanti kena penampo kang.. hehe.. Dakwah secara berhikmah ye.. ^^  

1. Semua yang tutup aurat, kompom masuk syurga ke ??
> Dik yang pasti, tak tutup aurat, CONFIRM masuk neraka. 

2. Pakai jarang ke ketat ke, itu hak kami. Kalau tak suka jangan tengok!!
> Dah lalu lalang depan mata, Suka tak suka kene tengok gak. Adakah kita berani menjamin bahawa semua lelaki ajnabi mempunyai hati suci & iman yang tinggi untuk menahan godaan syaitan ? 

3. Kami rasa apa yg kami pakai tak seksi. Terpulang kepada individu yg memandang kami.
> Seksi @ tidak, kita tetap berdosa walaupun hanya menayang sehelai rambut . 

4.Walau kami tak bertudung, kami tetap sembahyang & puasa.
> Kita yakinkah,ibadat kita,puasa kita sudah cukup untuk menjamin kita ke syurga? 

5. Sukahati kamilah nak pakai macam ni. Kami tak susahkan hidup orang lain.
> Anda sebenarnya dah susahkan bapa, abang, adik, suami serta orang lain dengan menarik mereka ke neraka bersama anda disebabkan mereka tidak menegur dan gagal mendidik anda. 

6. Apa yg kami pakai, ini antara kami dengan Tuhan. Berani cakap di dunia, berani ke cakap macam tu depan Allah nanti?
> Lawan perintah Allah, Neraka tempatnya. 

7.Kami pakai seksi macam ni, sebab ikut arahan photographer/pengarah filem untuk disesuaikan dalam scene. (ayat artis)
> Sanggup patuh arahan mereka yg hanya manusia daripada patuh suruhan Allah? 

8. Bukan kami tak mahu menutup aurat, cuma masih belum sampai seru. Macam ne seru tu. Nasihat yang di beri tu seru ler.
> Nak seru macam ne lagi.?? Mati tidak mengenal usia. takut kita tak sempat nak bertaubat nanti. 

9. Takkan nak buat perubahan secara drastik? Slow-slow la.
> Boleh ke cakap kat Malaikat Izrail nanti, tunggu kejap! Lepak la dulu. Jgn ambil lagi nyawa aku. 

10. Tutup aurat tu bagus tapi kami tidak mahu hipokrit kerana tidak ikhlas melakukannya. Kalau begitu anda sebenarnya memang hipokrit
>. Ikhlas ke tak Ikhlas lain cerita ,yg penting WAJIP buat. 

Sekadar teguran buat diri yg alpa,tanpa terniat untuk menyakiti sesiapa. Teguran menunjukkan tanda sayang orang terhadap kita. Saya sangat sayang dengan semua orang lillah… Dalam hidup jangan jadikan alasan tu satu halangan. Alasan di beri merupakan halangan dalam hidup kita untuk tidak mencapai kejayaan di dunia dan di akhirat. Islam Indah dan merupakan kejayaan dalam kehidupan.

"aurat saya maruah saya"

Wednesday, 26 September 2012



SAHABAT……
Tolong ingatkan aku..
Tentang dosa dan pahala,
Tentang syurga dan neraka,
Tentang dunia ini sementara,
Tentang akhirat yg kekal selamanya,

SAHABAT…
Tolong ingatkan aku..
Tentang aku beriman dengan Tuhan yang
satu yaitu Allah SWT,
Tentang Rosul pengutus yang mulia,
Tentang iman hari ini yang aku miliki, Yang dipertarungkan dengan siksa jasad dan
nyawa,

SAHABAT…..
Tolong ingatkan aku...
Tentang malaikat si pencatat amal,
Walau satu perbuatan tidakkan tertinggal,
Tentang malaikat penanya penyiksa di
kubur, Malaikat si penjaga neraka,
barangkali aku kan dihambat ke sana,
Malaikat si penyambut di syurga,
barangkali sedang menungguku dengan
senyum tawa...

SAHABAT….
Tolong ingatkan aku,
Tentang mati yang pasti,
Esok hidup belum tentu lagi,
Mungkin sebentar lagi mati, tak boleh lari..

SAHABAT…..
Tolong ingatkan aku...
Tentang kita adalah seorang,
Allah pemilik segala,
Tentang aku hamba yang hina semata,
Hamba tidak berdaya melainkan denganNya,

SAHABAT……….
Tolong ingatkan aku..
Tentang mulianya aku kerana Islam,
Berharganya aku kerana iman,
Terangnya jalan kerana Quran,
Dengan hadis, takkan sesat jalan.

SAHABAT………..
Tolong ingatkan aku..
Tentang ujian musibah hanya sementara,
Tentang nikmat-nikmat yang dititipkan
kepadaku
Tentang gembira yang aku mesti syukuri, Tentang perih derita, yang terdahulu. Tolonglah ingatkan aku..
Sebab aku selalu LUPA......





Tuesday, 18 September 2012

Menghargai Pemberian Seseorang






Assalamualaikum w.b.t. sudah lama saya tak berkarya dalam blog tercinta ini ( chewwahh.. ayat skema) hehe.. abaikan..  Kali ini, di saat ini, pada ketika ini saya ingin mengucapkan setinggi-tinggi terima kasih, syukran jazilan , jazakumullahu khairan khathiran kepada antum semua yang sudi meluangkan masa membaca blog saya yang tidak seberapa comel ini. Jangan risau, even blog ni tidak comel tetapi tuan blog ni comel..… wink2!!.. ok.. stop merapu!  Saya ingin bertanya soalan kepada antum semua. Eh.. bolehkan saya gelarkan saudara/saudari semua ‘antum’? Boleh la tu.. hehe.. ok.. back to topicI like to talk about PRESENT OR GIFT atau bahasa mudahnya hadiah. Siapa tak pernah langsung terima hadiah atau pemberian dariapada seseorang? Semua orang pernahkan?  Kadang-kadang kita suka sangat hadiah tu tetapi kadang-kadang juga kita macam nak tak nak je terima hadiah tu..( terasa di hati ini…uhukk2~~). Kita suka mungkin kerana hadiah itu mahal, hadiah itu memang kita idam-idamkan atau mungkin ianya daripada orang yang tersayang? ( sape tu ehk..? ohohoh.. ). Kalau kita dapat hadiah yang macam.. err… kita tak berapa berkenan sangat… kita mungkin akan rasa nak tak nak je ambil.. dalam hati ni.. rasa.. “ishh!! Aku tak suka hadiah ni.. tak de yang lain ke?” – monolog dalaman. Or.. ada yang suka berterus terang sebab dia mengamalkan pepatah arab yang bermaksud ‘ berkatalah benar walaupun pahit’. Maka dia dengan secara jujurnya mengatakan yang dia tidak suka hadiah daripada polan bin polan nih depan dia.. ( -- macam kejam sangat pulak scene nih..^_^”). Berbagai monolog dalaman yang akan terlintas dalam hati kita apabila kita menerima sesuatu pemberian dan iringilah monolog dalaman antum  dengan zikrullah.. (ingat pada Allah) supaya syaitan tak tukar monolog dalaman kita daripada positif ke negative. Renungan bersama.. ^_^.
Saya inigin berkongsi sirah dimana Rasullullah mempamerkan akhlak yang sangat cemerlang,gemilang dan terbilang dalam menerima pemberiaan seseorang walaupun pemberi tersebut mempunyai niat lain di sebalik pemberiaanya.. ikuti sirah ini.. cheng3!!.. ACTION!!

"Suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya.Siapa yang melihat pasti terliur. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira. Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda. Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW itu. Lalu mereka bertanya. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya." Begitulah akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula. Wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Mengapa? Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya di'tewas'kan oleh akhlak mulia Rasulullah SAW.

I’brah yang boleh kita ambil daripada sirah ini ialah : Rasullullah mengajar kita yakni umatnya supaya menerima pemberiaan seseorang dengan ikhlas… sangat-sangat ikhlas. Kalau tak ikhlas cuba juga sedaya upaya untuk ikhlas.. insyaAllah ada kebaikan di sebalik pemberiaannya walaupun kita nampak macam..kecil je..ex : duit seposen..(10sen).. boleh buat macam-macam tau dengan seposen nih! Selain itu, kita jangan memperlekehkan atau merungut dengan pemberiaan seseorang. Ni.. kalau dapat seposen.. dia pergi campak seposen tu dalam longkang ( buat seposen tu macam tak berguna langsung!) ..haihh~~ jangan ae buat gitu.. kecil hati orang tu.. Kita kan kena jaga hati semua orang. Kalau kita jaga hati orang lain. InsyaAllah ramai orang yang akan jaga hati kita.. ^_^. Di samping itu, kepada pemberi hadiah, pemberi perlulah memberi pemberiaan yang paling terbaik sekali kepada penerima.( erk.. betul tak ehk tatabahasa tu..?) Bak kata orang bijak laksana…” berilah sesuatu yang paling kau saying” – saya pun tak tau mana saya dapat frasa nih.. tapi.. ada betulnya juga.. sebab kalau kita bagi benda yang paling kita sayang mestilah kita akan beri kepada orang yang paling kita sayang dengan harapan dia akan menyayangi pemberiaan itu sama seperti kita menyayangi bende tersebut. ( saya buat spekulasi sendiri.. hehe). So.. menjelang birthday saya tak lama lagi nih.. bolehla beri hadiah yang paling antum sayang sekali kepada saya.. InsyaAllah saya akan menjaganya ‘bagai menatang minyak yang penuh’!! – ayat penuh semangat ni! Hehe..
Syukran dan terima kasih dan aligatok!

Sunday, 9 September 2012

Tidak semua orang suka kita


Kenapa saya cakap macam tu? Sebab manusia ni hati dia kan lain-lain. Kita rasa kita da cukup senangkan hati orang lain, buat orang lain gembira...tapi dalam diam kita tak tahu rupa-rupanya ada yang tak menyenangi diri kita. Dalam banyak-banyak yang suka kat kita, rupa-rupanya ada yang tak suka kat kita.

Ha... Bila da jadi macam ni, nak buat macam mana?
  1. Gi mengadu kat Wall Facebook: "Kenapa dia tak suka saya...?"
  2. Gi wat entri kat blog: "Dia tak suka saya..."
  3. Gi carik crowd (selalunya kat group-group Facebook), hebahkan: "Dia tak suka saya, sape nak join geng tak disukai ramai?"
  4. Gi buat page kat Facebook: "Kami benci orang yang tak suka (nama)."
TAPI kita sebagai orang yang BERAKHLAK MULIA, jangan buat seperti di atas.hehe... Kamu-kamu pulak yang jadi geng tak suka. Buat geng donat, takpe~ Hahaha~ Kool beb...bak kata sorang pakcik ni, buat dek je...biarlah mereka tu. Yang suka kamu lagi ramai dari yang tak suka.

Tapi, kena cek balik jugak, kenapa mereka tak suka sebenarnya...mungkin ada sesuatu di sebalik semuanya (fuhh..ayat skema!). Mungkin ada cara dan gaya kamu yang kurang menyenangkan hatinya. Cewah, ayat romantik tahap berapakah ini???

Kalau boleh bertanya, tanyalah meraka yang tak suka tu, kenapa? Kalau tak boleh nak tanya, takpe lah...rasa-rasa ok je, tak mengganggu kehidupan seharian dan tak kaco tido malam, stay cool je la~ Teruskan kehidupan macam biasa sambil perbaiki mana yang patut. Tanya kawan-kawan rapat ke, ape yang tak ok tentang kita. Biasanye diorang ni boleh bagi pandangan setulusnya tentang kita...tapi tak semuanya berani membuka mulut tanpa diminta. :)
~ sekian~